Agrowisata Puspa Lebo, Bukan Hanya Bermain dan Belajar Tapi Juga Bertani


Kemarin senin, masih sama sih seperti senin-senin biasanya. Masih berangkat jam setengah tujuh buat magang, masih jalan kaki ke tempat magang, masih berkutat dengan melon-melon ditempat magang, dan masih pengen cepet-cepet selesai magangnya. Tapi di senin kemarin ada sedikit serpihan kebahagiaan saya yang membuat saya sejenak lupa akan magang. Jadi, di senin kemarin tempat magang saya UPT PATPH kedatangan adek-adek SD AL Islam Sidoarjo. Memang tempat magang saya selain nanem-nanem buah dan sayur juga menyediakan jasa kunjungan semacam agrowisata edukatif gitu buat adek-adek TK dan SD. Tau sendirikan saya suka banget tuh sama anak kecil, makanya di senin kemarin saya seneng banget kedatangan mereka di tempat magang. Yah, itung-itung kegiatan baru ngedampingin adek-adek ini daripada berkutat sama melon terus, bosen.

Sosok Rachel Vennya dan Pelajaran Hidupnya


Okin dan Acel saat liburan di Jepang
Masih ingat sekitar dua bulan yang lalu jagad persosial mediaan dihebohkan dengan adegan panas video selebgram  Awkarin nangis-nangis karena diputusin cowoknya si Gaga Muhammad? Nah, dua harian ini jagad persosial mediaan dihebohkan lagi dengan polah tingkah salah satu selebgram/selebask yang bernama Rachel Vennya. Sama halnya dengan Awkarin, si Acel ini juga baru putus dengan pacarnya yang bernama Okin. Bedanya si Acel gak bikin video nangis-nangis ala-ala Awkarin yang kemudian booming. Bedanya juga si Acel ini gak diputusin pas cowoknya ultah. Yang menjadi penyesalan masyarakat dunia maya adalah si Acel ini putus dengan Okin lantaran si mas Okin ini selingkuh sama cewek lain terus si cewek hamil, terus minta pertanggung jawaban mas Okin tapi di lain sisi mas Okin udah ngelamar si Acel. Nah loh, gimana gak nyesek banget tuh mbak Acelnya? Ibarat udah diangkat dan disanjung tinggi-tinggi buat nikah, tiba-tiba dijatohin aja dari langit ke dalam sumur ditimbun lagi. Duh, kasian aku sama mbak Acelnya. Padahal udah tulus hati cintain mas Okin sampe apapun situasi Okin masih ada disampingnya, jatuh bangun dilalui berdua. Ulang tahun si Okin di kado gitar listrik dan motor gede tapi pas Acel ultah Cuma di kado tiket ke Bali, Acel terima-terima aja. Namanya juga udah cinta mau gimana? Lah, sekarang si Acel gantian diginiin, apa masih ada cinta untuk Okin? Embuh wes, hanya Acel dan Tuhan yang tau. 

17 Agustusannya Anak Magang


Hari kemerdekaan emang udah kelewat jauh, bisa dibilang bulan aja udah ganti jadi ya udah kelewat jauh. Tapi hal tersebut gak mematahkan semangat pegawai kantor dan pegawai lapang di UPT Pengembangan Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura Lebo untuk turut serta memperingati hari kemerdekaan Indonesia tersebut. Tempat itu, UPT PATPH adalah tempat dimana saya magang yang udah sempet saya ceritakan sedikit disini, kemarin tepatnya 2 September 2016 mengadakan rangkaian kegiatan untuk memperingati hari kemerdekaan. Rangkaian acaranya ada dua yaitu jalan sehat dan lomba-lomba. Pesertanya semua pegawai kantor, pegawai lapang, dan tentunya para peserta magang. 

Penuh Warna di KOMINFO BEM FP UB 2015

Kominfo kuuuh :*

Tau gak rek?
Aku kangen rapat sama kalian. Rapat di samping gedung FP dengan waktu molor hampir dua jam, awalnya aku selalu marah tapi kalau udah ketemu kenapa selalu gak bisa marah sih? Aku masih heran, kalian pake mantra apa sih bikin orang seneng terus?

Lika-liku di Pantai Tiga Warna


-ambil posisi yang enak ya, soalnya ini postingan yang panjang kali lebar kali tinggi-

Sesuai dengan kesepakatan tim 20 official bahwa pada tanggal 20 Agustus kami pergi ke Pantai Tiga Warna. Awalnya rencana untuk main di gagas oleh teman-teman wajak squad yang udah saya ceritain disini, namun karna kami kekurangan personil akhirnya kami mengajak teman yang lain dan cukuplah rombongan sebanyak 20 orang untuk pergi ke Pantai Tiga Warna. Pantai Tiga Warna tidak sembarang pantai, pantai ini istimewa. Sehingga untuk mengunjunginya kita harus melakukan booking terlebih dahulu, minimal dua minggu sebelum tanggal kedatangan. Karena proses mencari rombongan itu tidak mudah, maka dari itu baru h-seminggu kami bisa membooking untuk tanggal kedatangan 20 agustus. Awalnya sempet panik kalau gak bisa kebooking soalnya Pantai Tiga Warna ini udah terkenal akan keindahan bawah lautnya, pasti banyak yang ingin menghabiskan weekendnya ke sana. Ditambah lagi saya sms berkali-kali untuk booking tidak ada balesan sama sekali. Sampai pada suatu siang saya dan Frido taruhan. Kalau sampe dapet pantainya saya bakalan masak chicken blackpaper ala-ala saya dan Frido bakalan nraktir saya jank-jank. Dan sms balesan yang saya tunggu-tunggu akhirnya datang juga dengan ucapan Selamat. Wuhuuu, ini artinya sih kita bakalan ke Pantai Tiga Warna dan itu artinya taruhan saya dan Frido harus di lakukan. Gapapa, yang penting kesampaian ke Pantai Tiga Warna. Horeeee...